Khamis, 15 Jun 2017

Mutan - Bab 4

4


“Cantik betul dia. Lagi sedih lagi nampak cantik, original,” bisik Hairuddin selepas dia dan bosnya bangun meninggalkan meja menuju ke tangga.
“Yang mana satu?” soal Baihaqi.
“Si Ranea tu la. Jarang dia keluar kat TV3. Tengok kes. Dalam TV nampak besar, tapi yang real kecik je.”
“Kau nak yang besar mana?”
Hairuddin sengih saja.
“Alamat rumah ni stroke satu ke dua?” Baihaqi menghulurkan fail di tangannya ke Hairuddin.
Hairuddin ambil. Stroke 1, Seksyen 7, Shah Alam.
Baihaqi angguk-angguk. Ni, forensik mintak berapa minggu lagi dia nak bagi result?
“Tadi dia kata dalam setengah jam dia finalize.”
“Lembab macam biasa.”
“Dah dapat nanti saya update tuan.”
“Hmp.”
Langkah Hairuddin kemudian melencong dari halatuju bosnya.
Baihaqi menoleh. “Nak ke mana?”
“Tandas kejap.”
“Cari sabun ke?”
Bahu Hairuddin terloncat. Ish tuan ni. Ada ke sabun?
“Manalah tahu yang real tak dapat tangan pun jadi.”
Ketawa Hairuddin membesar, berdekah-dekah. “Tuan ni ada pula ke situ.” Dia geleng-geleng kepala melihat bosnya itu tidak lagi berkata-kata melangkah ke tangga.
Orang jenis serius macam ASP Baihaqi tu apabila bergurau memang menusuk. Melepasi piano dan deretan arca dalam kaca di dinding, sengih Hairuddin hilang. Matanya menangkap sebuah arca tanah liat bakar yang berbentuk lembu bersayap tetapi kepalanya pula lelaki berjambang. Banyak-banyak arca di situ, yang lembu kepala manusia itu paling ekstrem.
Pelik, bisik hatinya.
Kakinya melangkah senyap di lantai marmar. Melilau ke sudut-sudut gelap terlindung dari cahaya senja yang dia akui agak menyeramkan. Pintu tandas dalam keadaan buka. Namun belum sempat dia melangkah masuk, “Damm!” pintu kayu pejal itu ditutup kuat tepat di depan hidungnya.
Babi! Dia tersentak, terkejut. Dia tolak hendal pintu tapi tak boleh. “Ai, tiba-tiba je berkunci?” Dia lalu ketuk pintu. “Sapa kat dalam?”
Senyap, tiada jawapan.
“Sapa kat dalam?” dia mengulang. “Bukak pintu!” Dia goncang hendal pintu berkali-kali secara paksa sehingga akhirnya pintu itu terbuka juga. Dia bergegas masuk, melilau melihat suasana tandas moden, luas, tetapi hening dan suram. Dia jenguk ke dalam kubikel jamban. Tiada sesiapa. Dia lihat cermin sinki, nampak hanya diri sendiri. Angin senja berhembus merayapi bulu lehernya buat dia menoleh ke arah jendela yang terbuka.
“Ceh… angin…” bisiknya.
Dengan perasaan tenang yang agak ragu-ragu dia masuk ke kubikel, kunci pintu, buka seluar dan duduk. Kejap je ni… Dia mula dengar bunyi seretan di siling di atas kepalanya tapi dia buat tak tahu.
“Haih, kuat betul angin kat luar ni ya. Hmm… nak terberak lah pulakkk…”
Akibat nervous, perutnya pun menolak sama. Seperti kebiasaan orang Melayu beradab, dia qada hajat merenung ke siling. Siling putih, yang sayup-sayup ada sisa bunyi seretan, berdesis. Seminit jadi dua. Tiga minit jadi lima… mindanya semakin galak berfantasi cerita-cerita seram yang pernah dia dengar.
“Cepatlah keluar taik bodoh!”
“Blup!”
“Hah jatuh pun kau. Time time macam ni nak buat hal.”
Dia capai kepala mini shower, tangan kirinya mula menyental secepat yang boleh. Perasaannya semakin terganggu. Matanya terusan di siling. Mungkin tikus, dia cuba sedapkan hati. Tiba-tiba sentalannya diperlahankan. Entah kenapa dia rasa makin lama makin dirasa ada banyak bulu dari biasa. Sampai nak kena selak?
Ish! Apa benda ni…
Gangguan perasaannya memuncak, sehingga dia boleh dengar degup jantungnya sendiri. Sentalannya terhenti terus. Perlahan-lahan dia meraba buluan lembut yang banyak itu yang pasti bukan miliknya. Serasa-rasa macam… rambut? Ah… sudah…
Dia telan liur, perlahan-lahan tunduk untuk memeriksa. Dia lihat di bawah punggungnya ada kepala budak berambut hitam, berwajah pucat lesi dengan mata katup.
“Anak haram!” Hairuddin melompat.Terjegil dia melihat ke lubang jamban tetapi kini dia tak nampak apa-apa dalam tu kecuali tahinya sendiri. “Huff, huff,” dia tenyeh mata. “Sial apa benda tadi? Tak boleh jadi.”

“Kreekk!” bunyi ini pecah dari atas kepalanya. Dia mendongak. Seperti hujan, dirinya disiram deruan semangat ghaib yang berat dan hitam. Serentak dengan itu kepalanya bergetar, perutnya kejang. Dunianya gelap. Dia pengsan.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...