Isnin, 14 Januari 2013

Entah kenapa aku tak suka bila orang kata Nabi Muhammad buta huruf.

Apa betul Nabi Muhammad buta huruf. Entah kenapa aku rasa tak sedap hati, semacam clash dengan sifat Nabi yang genius.

Dalam Quran ada sebut Rasulullah itu 'ummiy - tidak tahu membaca.

Al-A'raf: 157
Al-A'raf: 158
Jumu'ah: 2

Persoalan radikal yang mahu aku tampilkan penuh debar pada hari ini adalah (sila kacip aqidah anda sekarang): Apa benar Rasulullah langsung tidak tahu membaca atau, memilih untuk tidak membaca?

Kalau lihat surah Jumu'ah ayat 2 di atas, jelas sekali dinyatakan 'ummiyyiin' itu kena pada semua bangsa Arab. Bukan Rasulullah seorang.

Apakah ummiyyiin perlu kita faham secara literal (terjemah sebijik-sebijik) atau bersifat kinayah, yakni kiasan atau sering disebut mutasyabih - metafora.

Kena dengan gaya aku yang lembut pada mentafsir, dan lebih gemar melihat sudut tafsir yang luas. Pada hemat aku pacar yang hina ini, aku melihat Rasulullah tahu membaca untuk kegunaan harian dalam berniaga dan bersyair, cuma baginda dan sesetengah kaum 'kasta rendah' di Mekah tidak ambil peduli pembacaan akan falsafah pos-Kristian yang digemari Ahlul-Kitab, tok-tok guru yang tadah kitab-kitab usang di kuil-kuil Kristian ortodoks.

Ummiyyiin, merujuk akan satu sikap manusia yang berkecuali dari falsafah-falsafah lama yang berserabut. Lalu tak ambil pusing pergolakan Rome dan Byzantium yang ketika itu hangat berbalah atas nama Tuhan serta sifat-sifat Jesus. Rasulullah tidak membaca falsafah, tidak menadah kitab, tidak ambil peduli di sekitar Mekah yang karut, dan tindak-tanduk baginda adalah asli, pure, dari hati yang bersih dan suci... directly guided by the Manager, Robb.

Rasulullah adalah seorang yang naif, jujur, sopan, terlalu baik hingga yang sikit pun tak tahu menipu. Dalam berniaga pun baginda beritahu harga modal, bahkan termasuk kos logistik. Orang yang membeli barang dengan Muhammad akan tahu berapa untuk bayar, by topping up the profit margin based on win-win rules.

MasyaAllah. Semenjak dari bangku sekolah lagi kita diajar Nabi itu buta huruf. Mungkin sesuai untuk bentuk satu imej bersaiz 0.5 megapixel dalam kepala budak darjah 1. Tapi bila dah besar, dah pakai Galaxy S3 dengan 8 megapixel kamera ni, cubalah perati lebih sikit untuk firm up persepsi kita terhadap Nabi.

Ummat Arab ketika itu ummat berserabut dengan amalan jahiliyyah. Rujukan mereka bertarabur, buat mereka gila dengan ajaran-ajaran yang tidak logik tetapi didokong perawi lama. Dalam kaum yang kuat taklidnya, anak perempuan pun dibunuh. Yang zalim pula menganiaya wanita. Mereka ini bukan tidak beragama, tetapi agama mereka telah korup, sesat. Dan apabila Rasulullah muncul tanpa kitab, tanpa rujukan, tanpa membawa apa-apa tag atau mazhab atau fahaman... korang sendiri tahu apa reaksi kafir Quraisy ketika itu.

Bayangkan kita sekarang. Dan reaksi sesetengah kita apabila membaca blog ini, membaca ulasan-ulasan aku yang aku bina atas konsep fitrah - semulajadi - tanpa merujuk mana-mana ulamak lama.



Selasa, 8 Januari 2013

Terukir di bintang - Aizat. Menonton AJL.

Aku tonton AJL 27. Satu kerja yang mungkin tak dipersetujui UAI, dan kalau aku tulis soalan berbunyi, "Ustaz, apa hukum tengok AJL." Jawapan dia aku suspek akan menjurus kepada haram. "Boleh," kata ustaz, "boleh dengan syarat yang menyanyi semua jatang." Hadirin pun gelak.

Agama vs nafsu. Dia jadi check and balance. Maaf, aku akui, aku tak mampu jadi 100% muslim yang soleh. Something that I am sorry, God, I can't. But I promise this... insyaAllah aku akan pastikan kelaghaan aku ini sentiasa dalam kawalan, yang takkan buat aku lalai dan lupa tanggungjawab aku sebagai manusia, bapa, suami dan ahli masyarakat.

Mungkin ada antara korang bidas, "eleh, rilek la tengok muzik2, bajet bagus la kau ni Khairi."

Lain orang, lain persepsi. Zaman kecil kita membentuk sejenis 'aqidah' dalam diri. Sesuatu yang mendap terukir jadi karakter, yang kadang-kadang kita hairan kenapa susah benar nak ubah tingkah laku. Contoh, ada orang yang kalau dia sesat jalan dia jadi nervous, berpeluh dan sistem dia lalu rasa mahu terberak. Sesat aje, nak terberak. Benda ni takdir, okey, bukan kecacatan. Fobia, paranoid, tabiat, gaya, dan cara bertutur adalah karakter yang terbentuk dalam diri hasil pengalaman semenjak kecil.

Benda ni susah nak ubah.

Dan dalam hati aku ada satu suara menegah akan perkara lagha. Aku baru perasan apabila berpapasan dengan perempuan di KL Sentral, automatik nafas aku tertahan. Aku tak perasan, the body just works like magic. Baru-baru ni saja aku perasan, dan aku gelak sorang-sorang...

So, now you know, our future is not 100% made of our choice. Allah, the Owner, has the plan that we do not know.





LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...