Selasa, 29 April 2014

Berkenaan tajuk blog dan huraiannya

Blog ini berusaha mengajak pembaca berfikir mencari iman.

Dulu aku pernah lemas. Hampir mati juga. Masa tu aku dalam darjah 5 atau 6. Kami bertiga pergi memancing, seorang Nik mahu mandi. Makhluk ni masalahnya tak reti berenang tapi teruja gila nak mandi sungai. Masa tu sungai air biru, pasir bersih dan pokok masih banyak.

Aku benarkan dia mandi dengan syarat jangan pergi jauh ke tengah. Dia melompat kegembiraan dalam air. Tiba-tiba dia lemas. Aku cuba tarik dia, sebaliknya yang terjadi.

Aku lemas bersungguh-sungguh lalu tenggelam dan pass out. Hinggalah aku diselamatkan oleh Fairuz, seorang lelaki memakai spender.

Aku fikir aku akan jadi perdana menteri kerana aku diselamatkan malaikat. Jika aku tidak akan jadi orang penting masakan aku diselamatkan takdir.

Itu paradigm aku masa tu. Aku kecik- kecik memang berpenyakit tapi berjaya membesar dan menjadi jurutera. Aku ke sekolah Arab, mendalami agama di Kelantan, sebelum keluar ke Penang - KL menjadi jurutera. Aku bukanlah seorang jurutera yang bagus, aku bekerja ikut jam dan berfikir seadanya untuk syarikat. Bonus tidak kencang, pangkat pun tak naik laju. Aku ni biasa-biasa saja.

Fokus aku ke lain. Apabila habuan di tempat kerja tak seperti orang lain, aku tidak kompelin. Sebab aku tahu Tuhan maha adil, itu seadanya rezeki aku.

Aku mahu menulis. Aku mahu memberitahu di mana area yang seorang manusia boleh perbaiki dalam memahami konsep Tuhan dan penciptaan. Tulisan aku  biasa-biasa, untuk orang biasa-biasa. Aku tak mahu seorang remaja Malaysia memahami konsep agama dia dengan pemahaman yang salah.

Setiap apa yang kita buat akan disoal, dan perlu dijawab.

Aku mahu mengkaji lebih dalam akan keajaiban alam ini, dan aku akan kongsi dengan semua agar kita ambil manfaat. Aku nak semua orang faham apa fungsi aqal dan bagaimana ia menghasilkan sesuatu di hati. Manusia yang mahukan dunia, dia mesti utilize akal dia. Manusia yang inginkan akhirat, juga perlu utilize akal dia. Sebab akal adalah bridge, jambatan, antara penciptaan dan Pencipta. Akal adalah alat untuk kita analyze alam ini, agar conclusion yang kita dapat mengembang di hati. Itula benda yang banyak ditekan dalam Quran  tapi orang kita tidak berfikir sebegitu.

Halawatul iman, kemanisan iman, terhasil apabila kita mampu memahami sebaiknya apa itu space-time chemistry yang kita boleh fikir, dan bila masanya perlu kita berhenti berfikir dan sujud ke hadrat Tuhan dan berkata, 'Alhamdulillah, Tuhan sekalian Alam, Maha pengasih Maha penyayang, Pemilik Hari pengadilan'.

Malangnya, Stephen William Hawking, tidak menghiraukan sempadan ini dan dia menerokai benda luar ruang-masa dengan aqal dan dia berkata mati itu tidak lain hanyalah total blackness, nothingness, that human will be 'sleeping' forever. Reincarnation juga contoh percubaan meneroka aether dengan aqal.

Islam mengajar kita berfikir hingga maximum, jadi bijak dan baik. Orang melampau adalah orang berfikir dan bongkak. Tak mahu mengaku Tuhan ada sebab tidak logik difikirannya.

Hanya dengan proses berfikir kamu akan menjumpai satu fasa di mana kamu tentu akan berhenti dan ketika itu tiada lain di depan kamu kecuali Tuhan, the Architect of everything. Aqal lalu perlu didiamkan, hati ambil alih peranan. At that second, the only thing you can do is to submit yourself to Him.

Itulah kemanisan iman. Jika orang bergantung hanya pada logik... sleeping forever, nothingness, satu benda yang sangat sakit. Dilahirkan semula jadi tikus mondok pun sangat sakit. Berimanlah pada kuasa Allah, berimanlah pada hari akhirat. Akurlah, otak kita hanya untuk proses dunia, bukan untuk kehidupan di sana.

Jumaat, 25 April 2014

Wardina VS Don Daniyal

Dalam sibuk sibuk kerja (perasan), sempat juga aku kumpul bukti kes dua selebriti ni. Google bawa aku entah ke mana-mana cari fasal telaga Barohut.

Dia punya dalil tu, perawi tu, dikorek dari ulama itu dan ini, semata-mata nak membenarkan cerita panggil roh orang kapir dari dalam telaga di Yaman. Nak aku cop bangang karang terasa.

Benda dah sah-sah bertentangan dengan Quran kau bagi la perawi sebesar Yusuf Qardawi pun tak guna.

Cuba fikir la ramai-ramai, seru ruh orang mukmin dalam telaga zamzam, seru orang kafir dalam telaga barohut. Cuba fikir apakah ia selari dengan ajaran agama kita yang molek ini atau tidak.

Ada banyak kisah tauladan yang walaupun datang dari 'ulamak', kisah itu ada value dia sendiri bergantung pada matan dia. Hadis diperiksa pada perawi dan matan (isi). Orang berilmu di zaman itu ada cara masing-masing nak tarik orang mendekati agama, cara betul ke salah ke. Kalau dah hadis dhoif, cerita merepek, layak ke kau nak sebut benda tu dekat public, dekat TV, dengar kat budak budak yang memang suka kartun.

Mempaderikan Ulama.

Ulama xboleh salah. Ulama maksum. Sebut nama arab ber bin sana sini, maka apa saja yang ulama itu tulis dalam buku semua betul walaupun cerita macam kartun. Allah... kalau ulama tu hidup balik malu dia tengok facebook, macam-macam kartun 'agama' ada.

Aku dari sekolah Arab penuh. Aku belajar hadis, Feqah, Tauhid dan berbelas subjek dalam bahasa Arab. Aku masih belajar agama sampai sekarang dan alhamdulillah, aku tak pernah sempitkan pemikiran aku untuk menerima hanya dari kitab kitab tersebut. Manusia tetap manusia, apabila dia berkata ini dari Nabi, kita boleh persoal dia betul ke tidak dan ia tidak bermakna kita persoal kredibiliti Nabi. Korang paham tak?

Orang Melayu ni ramai yang bangang. Bila kita persoal sesuatu riwayat, dia terus cop kita tolak hadis Nabi. 2345 periwayat yang ada dalam chain perawi hadis tu sikit pun dia tak petik, dia petik Nabi terus. Perawi tu maksum, baginya. Akai letak mana aku pun tak tahu.

Selepas meneliti video kompilasi. Meneliti jawapan Don dan tulisan Wardina. Walaupun fans Wardina ada 400k++ dan Don 600k++, aku rasa Wardina lebih benar dan betul dari segi fakta dan agama. Khalas.



Rabu, 23 April 2014

Orang Arab Sembahyang, Orang Melayu Sembahyang

Wabak MERS dikhabarkan merebak, bila keluar balad hari tu ramai betul pakai topeng biru. Dia macam SARS, batuk-batuk bersin-bersin terpercik, tersentuh, berjangkit.

Bila ke masjid di Jeddah, jemaah bukan macam kat surau di KL, atau di KB. Semua saf penuh semayang zohor. Bab solat, memang punctual. Kedai pun kena tutup, bisnes kena stop.

Semasa solat aku kurang khusyuk sebab ramai orang batuk-batuk dalam masjid dan aku tak pakai topeng dan lupa nak tulis wasiat untuk kereta baru, eh, (proton saga je hehe). Nak jadi cerita, semasa kiam tu orang sebelah aku telefon dia berbunyi. Ada orang call, dia lupa silent.

Kalau di Malaysia, kalau dia set ring tone Alif Satar, sampai rakaat kedua la Alif Satar duk menyanyi dalam masjid iringi solat zohor. Nak tutup tu tak buleh. Lagi lagi yang letak handphone kat bawah, atas lantai. Dia punya fasal, satu masjid tak khusyuk entah dengan imam imam sekali.

Orang Arab sebelah aku ni, dia dengar je telefon dia berbunyi, cepat-cepat dia keluarkan, dia tilik telefon dia, dia unlock, (nampak tak aku tak khusyuk semayang hehe), dia touch sekali, dia slide dua tiga kali, kemudian aku rasa dia set telefon dia ke silent. Semua dilakukan dalam solat. Soalannya.

Sahkah solat dia? Sahkan solat aku yang mengikuti segalanya?

Of course dia hilang markah khusyuk selama let say 2 minit, (juga khusyuk aku, pehh) tapi dia dah selamatkan khusyuk semua makmum yang penuh satu masjid tu, dengan imam sekali. That's the deal, awak lupa silentkan telefon, awak burn la khusyuk awak, jangan rosakkan solat semua orang. Kasi tutup itu phone lah.

Orang kita takut nak tutup phone masa dalam solat. Aku pun tak tahu kenapa. Takut batal ke, takut nak bergerak ke entahlah. Dalam solat boleh saja bergerak, bahkan bila telefon menyanyikan lagu Metalicca dalam masjid, hal tu dah masuk kategori darurat sebab dia ganggu semua orang. Bila darurat, solat awak boleh dibatalkan. Jika orang lalu depan ambik phone awak, awak kena batalkan solat dan kejar pencuri tersebut sebab kena pertahan harta awak yang mana jika tidak, awak kena keluarkan duit beli phone baru yang akan menjejaskan nafkah anak isteri bulan depan, dan menjejaskan kerja dan pendapatan negara. Serius ni.

Jika mendiamkan telefon boleh dibuat tanpa batalkan solat, buatlah sebagaimana Rasulullah buka pintu untuk Aisyah ketika baginda bersolat. Pergerakan yang tidak sia-sia, yang perlu.

Mensilentkan telefon, bagi aku, dah jatuh tahap wajib yang kalau dibiarkan awak akan menanggung dosa, sebab orang boleh question awak kenapa ganggu semayang orang. Awak cakap, eh, macam mana phone saya kat lantai tu ha, takkan nak tunduk ambik dan unlock dan silentkan? saya kan tengah semayang perasan khusyuk ni.

Phone awak memekak satu masjid awak tak kisah? Khusyuk orang lain awak tak kisah? Awak pentingkan diri awak sendiri? Ambik phone tu, tutup.

Masalah letak barang peribadi kat bwah, di karpet tempat sujud.

Aku pernah tanya sorang member, kenapa bila nak sembahyang wallet keluarkan letak bawah? dia cakap wallet dia tak pernah basuh, bawak ke mana mana termasuk toilet dan pusat karaoke jadi dia suspect ada banyak najis di wallet dia tu. Play safe, letak wallet kat bawah.

Kalau betul wallet awak ada najis, letak bawah tu pun tak boleh, kena letak kat luar. Apa ni bawa najis masuk masjid letak di lantai.

Aku nak kata bangang pun kesian sebab ramai orang berfikiran tak fasih macam ni. Ustaz pun ramai yang ajar barang-barang pelik macam ni.

Dah wallet ada najis kenapa tak pergi basuh?

Dia kata, bangang kau mana ada orang basuh wallet.

Aku kata, habis tak busuk ke wallet ko ada taik tak basuh.

Dia kata, tak de la bau, aku rasa je sebab dah lama aku pakai tak logik la takde najis.

Aku kata, itu assumption kau, untuk kepastian... kau ada meassure ke? Kau tahu tak nak inspect existence of tahi on equipment or belonging? Kena lakukan tiga jenis inspection, visual inspection, fume detection, dan rasa pakai lidah.

Dia terkesima, oh?

Aku teruskan, ya, cuba tengok wallet kau ada najis tak?

Dia tilik, takde, memang la tak nampak microb kannn... (cehh)

Aku cakap, so, visually inspected, negative, memang tak nampak tahi di situ. Cuba hidu, ada bau bangkai ke taik ke.

Dia hidu, hmm... bau kentut kot macam ni. dia buat lawak. Tak delah bau taik, bau wallet la, bau duit.

Cer jilat, aku kata.

Ceh.

Kawan, syak takkan sesekali menafikan benda yang kita confirm. Kalau kita contohnya suatu hari main agak-agak, hmm... aku rasa panjang bulu betis aku 3 cm. Untuk confirmkan, kena la ukur dengan pembaris. Once, kita dapat ukuran 4.20cm, apa yang kita syak awal-awal tadi automatik obsolete. Benda basic macam ni. Kalau kita ada wuduk, tetiba kita syak kita terkentut, tapi memori kita akan pengentutan itu blurry, tak firm, tak ingat, mungkin kentut betul mungkin bunyi benda lain, akan tetapi memori kita ambil wuduk memang firm, memang clear yang memang lima minit tadi kita ambil wuduk di stesen petronas, sambil jeling awek kaunter yang senyum-senyum, so benda yang kita yakin berlaku takkan dapat digugat oleh benda yang kita tak sure. Means, wudhuk awak intact, valid.

Orang arab ada juga letak barang di depan ni. Tapi bukan wallet la, selalunya barang shopping, kasut, dan selipar.

Isnin, 14 April 2014

Orang arab saudi baca Quran, orang Melayu baca Quran

Di Arab Saudi ni, aku ke masjid pakai baju melayu. Awal-awal dulu saja pakai baju Arab (jubah) untuk meraikan. InsyaAllah, next time balik Malaysia nak beli songkok. Proud to be Malay, sebagaimana sunnah Rasulullah menghidupkan budaya bangsa baginda (arab), dan sunnah Allah mencipta kita berbeza-beza agar dapat bercampur dan berkenal-kenalan sesama identiti masing-masing. Pokoknya, jaga identiti bangsa kau, jangan mabuk nak jadi mat saleh, mabuk nak jadi pak Arab.

Aku duduk dalam masjid. Tengok pakcik Arab selesai solat tak sapu muka. Selesai je solat, dia ambil Quran dan tilik melalui cermin mata cembung dia.

Dia tilik, rilek, kemudian dia belek. Bila orang lalu depan dia, fokus dia lari sekejap. Lalu berkerut dia betulkan balik terdongak-dongak. Khusyuk dia membaca. Satu bunyi pun tak keluar. Macam baca paper.

Orang Melayu baca Quran dia berbunyi. Jiran sebelah pun dengar, siap betulkan tajwid lagi. "Nos, salah harakat kau tu, cuba ulang lagi sekali". Bagus bukan tak bagus. Cuba kalau baca paper kuat-kuat macam tu. Bagus bukan tak bagus, sekurang-kurangnya jiran sebelah turut dapat update kes MH370 ping sudah berapa kali dengar. Cuma tak bagus bila prioriti lari. Cuba kau baca kuat-kuat paper pada suatu hari, dan paper tu suratkhabar Tamil. Kau pening, jiran kau pun pening.

Baca berlagu baik punya, tapi satu haram pun tak paham. Mana prioriti kau baca Quran? Nak faham ke nak lagukan?

Orang Arab baca Quran dia nak pahamkan. Dia baca rilek, cuba digest maksud sebab depa baca bahasa Arab fushah macam Quran ni tak semua depa tahu makna. Kena rujuk kamus dewan juga. Bahasa Arab percakapan dan Arab Standard (fus hah) lain. Kalau kita macam bahasa Melayu lama, eksotik dan sastera tinggi.

Bukan tak penting tajwid. Membaca dengan 'sebutan' atau 'pronounciation' yang betul itu satu hal yang wajib. Sepak dan sepak, disebut 'e' berbeza jadi maksud berbeza, satu dengan tangan satu lagi dengan kaki. Begitu juga perkataan arab 'jamak' dan 'jimak' jauh lari maksud dia walaupun beza baris atas baris bawah je. Baca alhamdulullah itu salah, betulnya alhamdulillah kerana 'lam' itu baris bawah berbunyi 'li' maknanya 'untuk'. Jadi tajwid itu sangat penting supaya bahasa komunikasi itu tepat dan betul. Tapi apa ultimate objective sesebuah komunikasi?

Kefahaman.

Kita komunikasi untuk transfer apa yang kita faham ke dalam kepala orang kedua, agar dia faham apa yang kita faham. Kalau tajwid kita salah, dia akan faham lain. Kita nak ajak dia jamak solat, kalau salah baris dia akan faham kita ajak dia buat maksiat songsang. Mampus. Lagi teruk, kita sendiri tak faham apa kita cakap, kita nak expect orang kedua faham. Memang jauh panggang dari api la seminggu pun tak masak.

Kita kena faham apa yang kita cakap, then transfer guna bahasa yang betul. Faham, transfer. Kefahaman dahulu, baru bahasa. Baca Quran, paling utama adalah kita faham apa yang kita baca. Beli Quran tafsir. Tak puas hati dengan tafsir Al-munir, cuba beli pula tafsir Qurtubi, atau rujuk sini, atau buka www.quran.com yang ada pelbagai tafsir di dalamnya, atau search di Youtube perbahasan tentang ayat tersebut dari Zakir Naik, atau ust Azhar, atau Ust Nik Aziz, atau Tariq Ramadan. Semakin banyak rujukan, analisa kita akan semakin tepat dan jejak.

Untuk masyarakat Melayu, kefahaman kena berada di senarai paling atas. Tajwid, musabaqah, lagu... jatuh nombor dua. Dalam proses nak memahamkan, secara automatik kita akan belajar basic bahasa Arab, dan akan memperbaik bacaan. Al-Quran adalah satu-satunya 'pandangan' yang tak jejas dek zaman tak luput dek cuaca. Dalamnya ada emosi, ada sindiran, ada intelektual yang jauh melampaui teknologi yang ada pada zaman ia disampaikan. Lalu proses kita memahamkan kitab ini, proses kita mengkaji kitab ini, proses menganalisa ini... akan memberi satu value yang mana suatu hari kita terduduk dan mengucap dan berkata, "I surrender myself to the author if this Book." Unbelievable. This must be something else, non-human. Inilah iman.

Lalu...

It is our turn to take this responsibility, to preach the right things about our beloved religion. Re-alignment to the one.

Ahad, 13 April 2014

Bergaduh fasal Kassim Ahmad

Masuk je office, buka facebook terus ada rasa nak terajang orang. Bangang tak bertempat. Kalau dah kau jatuhkan hukum qot'ie, confirm gila babi, bahawa Kassim Ahmad dah kafir dan masuk neraka, yang nak bising lagi apa hal. Pergi la rumah orang tua tu pancung kepala dia.

Platform platform bertulis ni macam facebook comment form dan twitter, ni tempat bersembang, tempat mengutarakan idea dan pendapat. Bila dah keluarkan semua pendapat dan dah buat conclusion, stop. Tak guna nak panjangkan benda yang kau dah decide lepas tu nak panggil orang lembab, kapir, minta bertaubat. Kalau jenis tak sekolah, okey lagi. Ini study dah tinggi tapi fikiran tak boleh nak kembangkan lebih sikit daripada macai UMNO/PKR.

Manusia ni macam-macam hal.

Orang macam Kassim Ahmad tu dia bukan terjah tak pakai helmet. Segala benda yang dia cakap ada hujah dia. Hujah dia brilliant, kadang ada juga yang merapik. Brilliant atau merepek sesuatu hujah tu pula bukan bergantung pada dia, tapi pada kau punya level of knowledge. Hujah dia, dia punya hal. Kau yang mendengar, itu hal kau pulak untuk digest. Kalau kau bodoh, semua hujah dia akan kedengaran bijak gila, owesome gila lalu kita boleh tengok ayah pin pun berapa ramai pengikut dia.

Yang penting, pak Kassim Ahmad ni... hujah dia dia belajar sendiri, dia cari sendiri dan dia cuba untuk memberitahu apa yang dia faham, apa yang dia rasa orang buat salah. Yang beriya duk mencarut dekat facebook tu, aku yakin bila jenis manusia yang macam gitu, jenis dengar cakap orang, baca sumber secondary, bodoh untuk explore sampai ke akar perbahasan, lalu banyak masa untuk dia babikan orang, laknatkan orang.

Sampai bila?

Tak guna nak bergaduh dekat facebook. Nak caci maki orang. Apa pekdahnya? Cuba ambil masa, tutup laptop, pergi baca Quran dan tafsirnya, cuba fahamkan tafsir itu mengikut apa yang kau belajar di universiti. Itu adalah aktiviti yang jauh lebih berfaedah.

Khamis, 10 April 2014

Panas Malaysia, panas Saudi & panas api neraka

saudi sekarang ni dah nak habis winter. bulan 5 sampai ogos, musim panas dan kepanasannya agak melampaui batas kulit seorang manusia. aku tiba sini dulu bulan disember 2013 dan memang udara nyaman dan sejuk kalau bawak bini memang osemmmmmmm....

apakan daya, permit kerja tak lepas-lepas. anyway,

aku dapat kabar dari malaysia sekarang musim panas betul, sampai telaga punya air pun dah mulai kering dan berkeladak. sesetengah tempat la. di KL memang dah lama kena catu kan. Aku balik sekejap hari tu pun dpat rasa lainnya kepanasan di Malaysia dan kepanasan di Saudi.

Di Saudi ni, walaupun panas sampai 38 darjah, humidity dia masih rendah. Jadi, kalau masuk bawah bayang, boleh tahan. dia tak meruap sangat. di malaysia, humidity tinggi, jadi dia ada effect 'pengukusan' di udara dan kepanasan itu jadi agak terasa dan seksa.

apatah lagi bila air dalam tanah tak ada.

orang akan sebut bala. saintis sebut el nino, kita cuma selalu sebut kemarau panjang. apa-apa pun, semua ini adalah perkiraan iklim. pencuacaan yang bergantung pada faktor geografi yang mana Allah dah tetapkan pada sekelian alam. matahari ada kadar letusan hidrogen pada permukaannya menghasilkan sekian banyak tenaga, dan jarak vacuum antara matahari dan bumi memindahkan beberapa peratus tenaga itu selama 8 minit ke bumi (radiation heat transfer), lalu pokok, laut, dan binatang menerima cahaya itu menjana kanji, heat, dan vitamin E. Ini semua peraturan yang Allah dah tetapkan, dan wajib dipatuhi semua makhluk.

kadang ia terik, kadang ia sejuk.

bila panas, bukanllah Allah pusing button kepanasan sampai 40 darjah. bukan. bila banjir bukanlah Allah buka paip awan bagi banyak air turun sebab manusia KL ramai tak solat. Bukan.

Kita ni semua percaya pada Tuhan. kita tidak kufur. Kita tahu dan kita cuba beragama tapi KONSEP yg kita guna untuk 'feel' agama dan Tuhan itu kadang silap.

Afala ta'qiluun... apakah tidak kamu berfikir? Rasailah agama dengan proses berfikir, dan kagumi kejadian alam dengan proses berfikir insyaAllah, proses itu akan menyampaikan kita kepada message yang Pencipta kita mahu sampaikan.


Jumaat, 4 April 2014

Manusia jadi pelik kerana agama

Abnormal. Kalau secara simple nak define abnormal adalah benda tak normal haha. Tak normal maknanya, tidak mengikut perkara yang sepatutnya. Yang mana aku risau mengupdate blog akan jadi satu benda tak normal untuk aku... fuuh... gila bersawang.

Contoh bangang. Pakai spender di kepala tak normal, sebab by law of 'normal', spender dipakai dibontot yang mana material dan design spender dibuat agar ia fit dengan bontot manusia. Depan kecik melengkong untuk anu, belakang lebar untuk cover kedua belah roti. It fits the purpose. Spender di kepala akan jadi tak kena. Orang arab sebut zalim. Bukan tempat dia, bukan kegunaan dia, makanya ia tak normal...

Itu contoh lah yg simple. So, okey...

Cuba tengok sekeliling. Dunia kita dibuat dengan satu law, peraturan yang menjadi asas setiap tindakbalas normal. Kencing turun ke bawah, kencing terbalik, sambil baring... air kuning itu tetap akan turun ke bawah. Law of gravity. Benda ringan akan terapung, yang berat akan tenggelam, lalu gas, cecair dan pepejal akan ambil tempat masing-masing ikut daya apungan masing-masing then kita boleh tengok pemancing berada di atas bot mengenakan umpan di kail yang disertai timah pemberat... dan semuanya smooth dapat ikan, happy, sebab pemancing itu set up gear dia mengikut hukum alam.

Banyak la kalau nak bercakap tentang hukum fizik.

Cuba hukum psychology. Setiap tindak balas manusia berdasarkan sebuah hukum. Cubalah ke pasar malam dan petik seorang manusia secara random, pergi dekat dia dan lempang dia sekeping. Bagaimana korang boleh tahu, by now, reaksi dia? Sebab dia akan bertindakbalas ikut hukum normal psikologi. Even kita dah boleh imagine dalam kepala beberapa kebarangkalian yang mangsa random tadi akan buat. Itu contoh yang mudah ler. Nak yang kompleks, kena baca buku 7 habits.

Anyway, kita berinteraksi dengan manusia lain, dengan binatang, dengan bahan kimia, dengan gelombang radio dan sebagainya... interaksi kita akan menjadi atau berhasil jika kita patuh dengan hukum-hukum yang dibawa entiti tersebut.

Mencintai seorang wanita akan sia-sia jika pemudia itu gagal untuk memahami apa yang wanita itu mahukan dalam hidupnya. Memasarkan sebuah sebuah produk akan gagal kalau citarasa pelanggan sasaran tidak dipenuhi. Garam akan terhasil bila asid dicampur sama alkali bukan gula.

Siapa yang tentukan semua ini? Einstein? Newton? Professor Aleem Zufry?

Nay.

Semenjak mula, semenjak manusia tidak kenal apa itu alkali, semenjak beruk mendominasi planet bumi... hukum-hakam ini sudah menjalankan tugasnya sedikit pun ia tidak melencong.

Manusia pada tahun 1580 belum kenal apa itu Android sebab mereka tidak tahu. Mereka tidak ada pengetahuan akan teknologi itu. Tapi tidak bermakna teknologi itu tiada. Benda tu ada, kita kena cari dan ia ambil masa untuk kopek rahsia alam selapis demi selapis. By considering the past and the future, we must accept that so many things and unimaginable potential that we are yet to discover. Dan mungkin, probably... this is the actual path to know Him, to appreciate Him for the reason that we will never be able to know...

Aku tonton Natgeo people semalam, berkisar tentang perkumpulan manusia beragama hindu di sungai Ganges. Dia tunjuk pelbagai cara baba (sami hindu) lakukan untuk impress tuhan, especially bab torture badan sendiri untuk experience out of body sort of thing. Ada yang meditate atas sebelah kaki selama 37 tahun, lagi 3 tahun untuk cukupkan 40 tahun. Kebanyakannya bogel cuba tunjuk kekuatan kotey angkat benda berat. Gila untuk aku bayangkan.

Aku bukan nak mengata depa saja. Tengok penganut Syiah. Tengok hari taipusam di Batu Cave. The worst of all pastinya... penganut agama Islam... bom... in public... untuk syahid...

Sami Hindu, Buddha, Syiah... at least diorang sakiti diri sendiri... bukan orang lain.

Ada faedahnya. Korbankan seorang untuk kebaikan ramai. Macam sami hindu, dia bermeditasi sorang-sorang dia, dia tak kacau orang. Dia even prevent diri dia buat jahat kat orang, dah save seorang kat situ. Dia taksub kat situ, bukan pada hal jenayah. Which is good.


Bagaimana kita nak buktikan sebuah agama itu betul kalau kita 100% bias? Sami Hindu akan kata Hindu 100% betul. Ustaz Shawkawi akan kata Islam adalah agama yang diredai Tuhan, 100% confirm. Chong Wei Kun akan kata wa talak tau la mana satu, biar la jangan bikin sakit kepala. Kita takkan dapat ukur panjang kacang panjang menggunakan seutas kacang panjang yang lain. Kita kena ukur guna pembaris. Dalam hal keagamaan, apa pembarisnya?

Kembalilah kepada Allah (Tuhan).

Bumi, matahari, graviti, psikologi, hukum normal... adalah satu 'bicara' atau 'teks' yang langsung datang dari Allah atau Tuhan jika ditulis dalam bahasa melayu. Tidak diselingi manusia barang sedikit. Cuba hidu bau pasir. Cuba rasa garam dan gula. Cuba peluk manusia lain dan rasai kehangatan badannya. Cuba selongkar hukum psikologi manusia, hukum fizik, statistik normal dan buatlah keputusan terbaik untuk semua orang.

Agama yang benar adalah agama yang mencadangkan sesuatu perbuatan yang tepat dengan hukum-hakam alam dan manusia. Tak payah buat benda pelik-pelik.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...