Sabtu, 9 November 2013

Apabila minat in synch dengan earning

Kadang yang jadi jurutera bukan sebab minat tapi sebab nak makan gaji. Kalau jenis yang minat memang dapat tengok fokus dan komitmen beliau yang sangat power.

Aku perhatikan, sesetengah staf di mana-mana company dia punya motivasi hanya bergantung pada duit, passion tak ada. Kerja separuh jiwa, bila gaji slow banyak pula masa tenaga dia merungut dan mengumpat di kafe, di vending machine, di kubikel memang sudah maklum. Dah kalau tak suka blah saja lah pergi kampeni yang lebih bagus ye dak.

Minat, passion, kejiwaan menjadi tonggak pada kita punya attitude pada kerja. Kalau dah kerja sebab terpaksa, memang cari masa mengulor saja.

Manusia akan jadi hebat bila dia follow jiwa, dia berusaha mengikut apa yang dia suka. Allah buat kita unik. Kita lahir random dalam ekosistem yang bervariasi. Kita membesar dalam suasana spesifik, pengetahuan kita lalu spesifik dan akhirnya bila dah baligh kita pun tahu apa yang kita nak capai. Benda ni bukan benda main-main. Ini tugas diberikan Tuhan. Mak bapak kena monitor sejak kecik anak dia cenderung ke mana.

Minat aku pada fiksyen semenjak kecik. Di bangku sekolah darjah tiga lagi aku dah start buat suite power rangers aku sendiri guna kotak biskut. Adik beradik aku yang lain takde imaginasi macam ni. Di tahun lima aku dah terbit novel sendiri. Aku tulis sendiri, aku terbit sendiri dan aku baca sendiri. Cerita seram. Aku tulis di buku 555.

Jadi bila dewasa aku nampak ini passion aku. Ini jiwa aku. Ini acuan yang di mana aku dibentuk jadi manusia. Aku jadi jurutera lebih kepada kerja dekstop, you know, report, project modeling, analysis dan design.

Kita semua ada keunikan. Ada kejiwaan, yakni passion dalam sesuatu perkara. Kita tak pilih benda ni. Ia gifted, satu anugerah. Ia ada dalam jiwa, hati nurani. Jadi ini seolah-olah wahyu dari Tuhan jika kita ini Nabi. Namun untuk orang biasa, 'pencerahan' lebih sesuai. Jangan tipu diri sendiri. Go for it, whatever it takes.

Hidup sangat best jika minat kita menjadi kerja, menjadi value dalam masyarakat dan untuk itu kita dibayar. Minat kita karier kita. So powerful. Tak perlu memaksa diri punch card pukul 8.30 dengan muka sembap.

Aku bercita-cita untuk menulis buku yang mengubah hidup orang Melayu. Mengubah manusia. Buku yang mencipta satu ruh dalam fikiran semua orang untuk sama-sama bersatu pada dasar yang sama, agama yang sama tak kira ia bernama apa. Buku itu akan aku usahakan.



1 ulasan:

  1. mcm mana lah alam pekerjaan nanti,saya berbaki dua tahun lgi dlm bidang sama,semoaga dapat terbit buku-2 yg lebih baik,teruskan!

    BalasPadam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...