Sabtu, 14 Februari 2015

Mohon ampun duhai guru

Aku baru saja dengar isteri bagi tazkirah dekat Absyar lantaran perangai buruk dia petang tadi. Masuk 6 tahun ni dia mula pick up karakter-karakter kartun dia yang dia cuba apply tapi tak jadi. Antara lain tebiat jijik dia sekarang suka korek hidung. Udara di Saudi ni banyak habuk, kering. Hidung kerap kena servis. Aku nasihatkan dia korek hidung diam-diam di belakang bila tiba time nak korek. Buang elok-elok. Ini tidak. Ada ke dia korek time order donut? Come on...

Dua tiga hari ni kepala weng. Rasa lost. Rasa sedih yang tak tahu kat mana nak luah. Rasa kehilangan.

Terima kasih Tuk Guru. Selamat tinggal. Berehatlah. Tiada Tuhan yang mampu membalas segala kerja dan jasamu kecuali Tuhan yang ada di hatimu - Allah. Semoga Allah merahmati hidupmu keseluruhannya. Terasa ingin saya jumpai Tuk Guru sekali lagi tapi saya takut amalan saya tidak membawa saya ke tempat yang sama.

Mohon ampun andai ada ilmu Tuk Guru yang hilang begitu saja. Mohon ampun jika saya terliar melata. Mohon ampun untuk segalanya...

Aku sudah 34 tahun tapi tidak berada di tempat mereka yang hebat, yang berjaya. Maka aku terpaksa akur bahawa paradigma dalam diri aku tidak cukup betul. Aku lalu takut perkataan aku meracun orang lain untuk jadi slow macam aku. Aku lalu banyak diam.

Aku minta maaf...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...