Writen by me

Ahad, 13 Oktober 2013

Kasyaf - The making of...

Terima kasih pada semua pihak yang bertungkus lumus turut serta dalam menerbitkan, meng-edit, dan mempromosi novel Kasyaf. Terutama pihak Fixi, Lejenpress dan gerak budaya.


Pada aku semua kita unik dgn cara masing-masing. Allah bagi kebolehan tu untuk kita polish dalam keadaan syok, maksud aku, kita suka apa yang kita buat. Dan produk dari hasil tangan kita itu pula cantiknya boleh digunakan orang lain untuk menambah kebahagiaan mereka. Steve Jobs, Zuckerberg, Bill Gate, Alexander Graham Bell dan Mendell, mereka semua ada budi pada dunia. Tengok aku petik nama besar masing-masing dah faham.

Korang semua ada keunikan, passion, minat mendalam. Jangan sia-siakan. Hasilkan sesuatu. Aku bekerja sbg jurutera menjalankan tanggungjawab, ikut jobscope yg ditetapkan. Namun personally, skill aku paling power adalah berkhayal, sebenarnya. Aku pernah berkhayal atas pokok mangga, sebuah filem dari awal sampai akhir aku layar dalam kepala je. Rilek je.

Aku start tulis novel di sekolah rendah dalam buku 555.

Di sekolah menengah aku suka tulis surat layang ke gadis. Woho.

Kasyaf ni sebenarnya sambungan novel Yuda di Padang Maya. Tapi aku terpaksa ubah sikit nama watak utama. Professor Zack semasa remaja dulu dalam Yuda dipanggil Don, pendekan Riduan. Daiyyan adalah Zamsari. Alissa jadi Marlisa, Azmi dan Amsyar dikekalkan.

Kisah jin dan manusia ni diwujudkan dalam bentukTrilogi. Manuskrip asal yg ada pada aku ni ada 3 bhg. Kasyaf ni episod nombor 2. Yuda first. Dan yang ketiga adalah lebihan daripada manuskrip Kasyaf yang terpaksa dipotong pada 90k patah perkataan untuk dimuatkan dalam frame 424 page maximum oleh FIXI. Maka Kasyaf terpaksa dibuat dengan 'Sambungan'... 50k skrip tunggu untuk aku finalize, yang mana kalau untuk Kasyaf aku terpaksa ke banglo Khir Toyo dan Agensi Nuklear Malaysia untuk tulis, sambungan Kasyaf perlukan aku pergi ke Kedah pula. To make my elaboration as real and vivid as possible, I have to see them, talk to them and understand them.

Thanks ramai tweet suruh cepat2 sambung. Hoho. InsyaAllah, dalam masa setahun akan diusahakan untuk prekuel iaitu buku pertama "Yuda" yang telah dilayar semula menggunakan teknik fast pace thriller. Prekuel Kasyaf tidak sama dengan Yuda di Padang Maya. Ini skrip baru, totally new. Cuma trilogi ini akan mengambil lokasi penggambaran sama Hijab Kabir dan para jin semua di Naruka, Tranta dan Mohahasak.
Dunia ini dah berlumut wujud dalam kepala aku. Dalam kepala aku mereka wujud, berjalan dan berak. Siluma itu ada.


Aku kan pakar khayal. Klos-klos, Oggur dan sistem biologi masyarakat jin dah sebati dengan imaginasi aku. Inilah basic ingredient untuk Kasyaf, Yuda dan episod 3. Beberapa terma dan konflik dalam Kasyaf akan diperincikan dalam Yuda. Mengapa Marlissa buta. Siapa yang tulis nota di meja Datuk Hashim. Siapa sebenarnya Silfia (page 276). Apa itu klos. Di mana Tranta, dan apakah betul Tranta itu sangat cantik dan damai. Siapakah Siluma Bosburor Tagalian dan apakah sebenarnya pseudosains yang kononnya menyatakan sains spiritual jin menembusi hijab jin-manusia, bukan manusia. Dan seterusnya, apa itu kitab sihir kesepuluh.

Jin makhluk spiritual. Makhluk yang mampu keluar dari jasad mereka dan merentasi ruang hollow untuk mampir ke dunia manusia dan merasuk manusia. Jin hidup dalam sistem ekologi yang berevolusi pada paksi spiritual, bukan logik. Mereka menggubah tamadun pada proses biologi, dari sebentuk paku sampailah kepada tali leher... produk mereka diproses menggunakan fungsi biologi. Manusia evolve pada paksi logik di otak kiri - komputer, mesin, fizik, dan matematik. Jin lebih ke kanan dan mistik - aura, Qi, energy dan ruh. Aku akui benda ni kedengaran gila bila aku mula masukkan teori kuantum, 7 dimension dan hukum cahaya untuk sokong teori fiksyen aku. Aku mahu gaul dia agar bila dibaca kedengaran saintifik walaupun semua lebong belake.

Itulah fiksyen. Star Trek pun buat mende sama. Tak caya tanya Spock.

Aku harap Kasyaf sesuai dengan citarasa majoriti pembaca mahu pembaharuan dalam industri penulisan melayu. Terima kasih.



9 ulasan:

  1. sebenarnya... gambar depan tu ambil gambar sape ye... mcm kamu...

    BalasPadam
  2. awk orang kedua cakap benda merepek macam ni hahaha.

    BalasPadam
  3. salam. sy ad follow gak cite yuda ngan kasyaf ni tp garu kepala gak la npe susah2 nk tuka name watak2 sume?

    BalasPadam
    Balasan
    1. mengelakkan infringement hak milik publisher

      Padam
    2. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

      Padam
    3. haha.. patutla.. intan duk belek blk kot buku yuda tp x jumpa pn prof zack,daiyyan, marlissa etc.. maaf sbb baru baca sbb baru tau yg abg khairi ada buku baru.. thumbs up btw.. tak sabar nk tggu sambungannya..

      Padam
  4. salam..macam mana nak dapatkan novel yuda..

    BalasPadam
  5. Lepas tu ape name novel smbgan kasyaf ni ye??

    BalasPadam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...